Orang Muda Milenial Menjadi Santo

Ini adalah patung pertama “Yang Mulia Carlo Acutis” yang akan dibeatifikasi pada 10 Oktober 2020 mendatang.

 

Carlo Acutis adalah seorang remaja Katolik di Roma Italia. Dia dikenal karena mendokumentasikan mukjizat Ekaristi di seluruh dunia dan memasukkan semuanya ke dalam situs web yang dia sendiri ciptakan pada bulan-bulan sebelum kematiannya karena leukemia.

 

Sangat tidak biasa melihat patung santo modern yang mengenakan sepatu sneaker, kemeja berkerah, sambil memegang laptop dan membawa ransel.  Ini mengirimkan pesan bahwa seorang pemuda milenial bisa menjadi orang suci.

 

UNTUK ORANG MUDA DI LUAR SANA:

Jangan puas dengan apa yang modern.  Puaslah apa yang baik dan suci.  Puaslah untuk Tuhan!

 

Catatan:

Carlo Acutis (3 Mei 1991 – 12 Oktober 2006) adalah seorang remaja Katolik Roma Italia . Ia terkenal karena mendokumentasikan mukjizat Ekaristi di seluruh dunia dan membuat katalog semuanya di situs web yang ia sendiri buat beberapa bulan sebelum kematiannya karena leukemia . Ia terkenal karena keceriaannya dan keterampilan komputernya serta karena pengabdiannya yang mendalam kepada Ekaristi yang menjadi tema inti dalam hidupnya.

 

Seruan agar dia dibeatifikasi dimulai tidak lama setelah dia meninggal dan mendapatkan momentum yang signifikan pada tahun 2013 setelah perjuangan dimulai dan dia diberi gelar sebagai Hamba Tuhan – tahap pertama di jalan menuju kesucian.

 

Paus Fransiskus menyatakannya sebagai Yang Mulia pada 5 Juli 2018; Paus yang sama menyetujui keajaiban yang dikaitkan padanya yang memungkinkan Acutis dibeatifikasi.

Acutis akan dibeatifikasi di Basilika Kepausan Santo Fransiskus dari Assisi pada hari Sabtu, 10 Oktober jam 4 sore.

 

Carlo Acutis sendiri lahir di London pada pertengahan 1991 dari Andrea Acutis dan Antonia Salzano. Orang tuanya bekerja di London meskipun menetap di Milan tidak lama setelah kelahiran putra mereka pada bulan September 1991. Ia menjadi berbakti sebagai seorang anak kepada Bunda Allah dan mendaraskan doa rosario sebagai tanda pengabdiannya kepadanya. Ia menjadi sering menyambut komuni dan beradorasi sebelum atau setelah Misa di hadapan tabernakel.

 

Acutis juga membuat pengakuan dosanya seminggu sekali. Orang-orang di sekitarnya tahu bahwa ia memiliki hasrat terhadap komputer. Dia menghabiskan pendidikan sekolahnya di Milan dan sekolah menengahnya berada di bawah asuhan para  Yesuit di Istituto Leone XIII.

 

Dia juga memiliki beberapa model sebagai panduan seumur hidup:

 

Saint Francis of Assisi.

Ss. Francisco dan Jacinta Marto.

Saint Dominic Savio

Saint Tarcisius

Saint Bernadette Soubirous

 

Acutis khawatir tentang teman-temannya yang orangtuanya bercerai sehingga ia kerap mengundang teman-teman itu ke rumahnya untuk mendukung mereka. Dia membela hak-hak orang cacat dan membela teman-teman cacat di sekolah ketika para pengejek mengejek mereka. Dia suka bepergian tetapi lebih suka mengunjungi Assisi daripada tempat lain.

 

Dia menderita leukemia dan menawarkan rasa sakitnya bagi Paus Benediktus XVI dan Gereja Universal di mana dia mengatakan bahwa “Saya menawarkan semua penderitaan yang harus saya derita untuk Tuhan, untuk Paus, dan Gereja”.

 

Orang tuanya berniat membawanya berziarah ke situs semua mukjizat Ekaristi yang dikenal di dunia, tetapi kesehatannya yang memburuk mencegah hal ini terjadi.

 

Tahun 2005 (dia telah membuat katalog setiap mukjizat ekaristi sejak dia berusia sebelas tahun). Dia menghargai inisiatif Blessed Giacomo Alberione yang menggunakan media untuk menginjili dan memberitakan Injil dan bertujuan untuk melakukan ini dengan situs web yang telah ia buat. Dia juga sebenarnya menyukai pengeditan film dan komik.

 

Di situs web itulah dia berkata: “semakin banyak Ekaristi yang kita terima, semakin kita akan menjadi seperti Yesus , sehingga di bumi ini kita akan mencicipi surga”.

 

Dokter yang merawatnya bertanya kepadanya apakah dia menderita banyak kesakitan dan dia menjawab bahwa “ada orang yang lebih menderita daripada saya”.

 

Ia meninggal pada tanggal 12 Oktober 2006 pada pukul 6:45 pagi karena leukemia fulminan M3 dan ia dimakamkan di Assisi sesuai dengan keinginannya.

 

Baik Raffaello Martinelli dan Angelo Comastri membantu mengatur pameran foto keliling dari semua situs mukjizat Ekaristi itu untuk menghormatinya.

 

Konferensi Episkopal Lombardia menyetujui petisi untuk kanonisasi yang akan diperkenalkan pada pertemuan mereka pada 2013.

 

Pembukaan penyelidikan keuskupan diadakan pada 15 Februari 2013 dengan Kardinal Angelo Scola meresmikan proses dan kemudian menyimpulkannya nanti pada 24 November 2016. Pengantar resmi tentang penyebabnya datang pada 13 Mei 2013 dan Acutis menjadi seorang Servant of God . Paus Fransiskus mengukuhkan hidupnya dari kebajikan heroik pada 5 Juli 2018 dan menamainya sebagai Yang Mulia .

Post Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *